Bermanja Dengan Tuhan

Hai kawan-kawan, Indah ingin berkongsi cerita tentang BERMANJA-MANJA DENGAN TUHAN. Tahukah apa maksudnya ? Cuba kita selusuri perjalanan hidup kita, apakah banyak waktu telah kita simpan untuk beribadah di sebelah malam ? Memberi ruang eksklusif untuk bersama Allah swt bagi menunjukkan tanda syukur kita kepada-NYA. Masya Allah, kita lebih banyak waktu dengan dunia berbanding mendekati akhirat, dunia yang kekal abadi.

Indah menginsafi, selalu leka dengan godaan dunia yang mampu menawan hati Indah dari mengingati Allah swt setiap waktu yang luang. Baik siang mahupun malam. Sudahlah SIANGnya sibuk mengejar urusan dunia. Berleka-leka dengan segala prasarana yang menghiburkan. Menikmati segala kurnia yang dilimpah sepanjang kerjaya dijalankan. Dunia oh dunia, betapa hebatnya engkau menipu diriku yang mudah alpa dan lemah ini.

MALAMnya pula, nyenyak diulit mimpi hingga ke subuh. Tidur di atas tilam empuk, selesa dihembus dingin air-con yang membuang hangat malam. Tapi semua itu tidak mampu menongkah ngantuknya mata, letihnya jasad dan malasnya raga. Indah dilanda sengsara jiwa, merindui untuk BERMANJA DENGAN TUHAN YANG MAHA PENYAYANG. Takut, jika Indah tergolong dalam hamba yang sombong dan tidak menghargai.

Kenapa tingkah diri, berat untuk menjengah sejadah cinta ? Layakkah Indah dipanggil hamba, jika nikmat syukur tidak dibentang penuh rela. Masya Allah. Indah menangis sendu saat berbicara dengan Yang Maha Pencipta. MALU selalu menyelimuti diri Indah.

Malu melihat betapa Maha Pemurahnya Allah swt terhadap kehidupan Indah selama ini. Banyak kejayaaan dikecapi.  Tidak kurangnya, nikmat gagal juga ditempuhi. Bertambah malu, berganda-ganda apabila merujuk dan saat membandingkan kehidupan Rasulullah saw dan para sahabat besar baginda. Hidup mereka sederhana, “miskin” harta tetapi mewah ilmu dan cinta kepada Allah swt. Mereka ibarat singa di siang hari, keras dan bersungguh-sungguh melakukan tugas dan pekerjaan. Abid yang ikhlas di malam hari dengan tunduk dan sujud dalam pengabdian yang tidak terperi.

Alhamdulillah, setiap kali rasa bersalah kerana “menjauh” diri dari pelukan rahmat Ilahi, Indah akan berazam untuk bermujahadah agar malam yang kelam sepi dan sunyi tenteram menjadi teman untuk BERMANJA DENGAN TUHAN. Sujud dan doa menjadi hiburan rohani untuk mengejar akhirat Indah.  Setiap rasa yang hampir seakan membasuh segala duka dan lara sepanjang hari yang dilalui. Maha Suci Allah yang mengurniakan Indah ketenangan dan kedamaian saat berdua-duaan dengan-NYA. Alhamdulillah.

Rasa kelazatanan tidak mampu ditoreh dengan dakwat sepekat kopi. Rasa keindahan tidak terbayang dengan silauan cermin biasan. Rasa kedekatan tidak mudah dikias dengan pelukan hangat yang penuh nikmat. Subhanallah, aku tidak mampu menceritakan indahnya bersama-MU yang selalu ada di hatiku. Semoga Indah akan sentiasa istiqamah dengan menjadikan malam sebagai waktu BERMANJA DENGAN TUHAN SEKELIAN ALAM.

“kehidupan yang sentiasa ada padanya cinta, akan mengiringi seluruh jiwamu dengan kebahagiaan dan kejayaan”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s