Indah Kasihku

Wahai engkau yang tahu. Indahnya kasihku adalah untukmu. Apakah benar engkau tahu ? Tiada keindahan yang mampu aku pamerkan melainkan kasihku yang selalu indah untukmu. Sayangnya, aku tidak tahu bagaimana mahu menyampaikan betapa indah kasihku padamu.

INDAHKASIHKU akan selamanya indah untukmu. Kasihku tidak akan pernah pudar selamanya. Indah kasihku selamanya mekar untukmu. Sangat indah. Kasihku tidak akan pernah mati. Kasihku kekal indah di relung hatiku yang terdalam. Indah kasihku hanya untukmu.

Terima kasih. Kasihmu selalu indah. Walau di mana engkau berada, ketahuilah bahawa indah kasihku selalu menyapa hatimu. Ahh… siapalah aku yang mahu kau terima indah kasihnya. Aku ingin bertanya, apakah engkau sudi menerima INDAHKASIHKU ?


Nukilan INDAHKASIHKU: 20 APRIL 2011 (Rabu) – 1.16 pagi

TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBACA TULISANKU, MENGENALIKU DALAM CAHAYA SAMAR DAN AKU GEMBIRA MENJADI SAHABATMU.

28 thoughts on “Indah Kasihku

    • Indah baik-baik mbak Orange.
      Silakan kemari lagi. Biar Indah dapat semangatnya.πŸ˜€
      Foto orange float itu membuat Indah kehausan sahaja. Enak tentunya. Pilihan foto yang sesuai. πŸ˜€

    • Alhamdulillah, Indah sihat.
      Terima kasih untuk kesudiannya Anex yang baik.πŸ˜€
      Semoga akan menerima kasih yang lebih indah lagi dari seseorang yang mengasihi.

  1. Waah…kok tulisan anti, agak mirip dengan perasaan hati ana..hehe…ana juga akan menulis suatu ungkapan cinta buat sekeping hati yang tak tahu dimana ia berada, hanya Allah yang Maha Tahu..hehe……

    • Wa’alaikum salaam Nizwa…

      terima kasih hadir menyapa Indah kembali.
      Maaf baru kini dapat membalas, sibuk sekali dengan tugas di dunia offline.
      Alhamdulillah, sekedar untuk menyemarak semangat berblog.πŸ˜€

    • Terima kasih atas makluman.
      Maaf baru kini dapat bersilaturahmi.
      Semoga selalu sukses dengan penulisan saudara Akhmad.
      Menulis dan membaca jambatan ilmu menuju syurga.
      Salam dari Indahkasihku.πŸ˜€

  2. jikalau cinta disimpan dalam hati tanpa mengungkapkan isi hatiku kepadanya apakah hanya akan menjadi beban saja

  3. Benar Kurnia… cinta dalam diam menjadi beban di dada. Usahakan meluahkannya jika mahu kepada orang yang dicinta.

    Cuma harus bersedia dengan risiko penolakan tetapi akan rasa tenang kerana tidak lagi menyembunyikan apa yang selama ini dirasa.

    Setelah itu, anda akan rasa damai dan tidak lagi gelisah.
    Semoga sukses.πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s